Edukasi

Bangsa Indonesia Tidak Perlu Mencari Ideologi Lain di Luar Pancasila

Yudi Latif. Foto: Istimewah

PIAH.COM – Kepala Unit Kerja Presiden (UKP) Pembinaan Ideologi Pancasila, Yudi Latif mengatakan bangsa Indonesia tidak perlu mencari ideologi lain di luar Pancasila. Sebab Pancasila terbukti mampu melindungi Indonesia dari berbagai cobaan perpecahan.

“Pancasila sudah terbukti menyelamatkan kita dari berbagai ujian sejarah. Marilah kita jalankan saja Pancasila secara sungguh-sungguh dan konsisten,” kata Yudi di Jakarta, Jumat. (29/9)

Ia mengatakan Pancasila merupakan titik keseimbangan Indonesia sebagai negara majemuk serta sebagai titik tuju pemberi orientasi ke mana bangsa ini akan diarahkan.

Tanpa Pancasila, kata dia, Indonesia dengan keanekaragaman agama, ras, suku, partai, dan lapisan sosial sampai kapan pun akan sulit mencari titik temu atau kesepahaman tentang arah bangsa ini ke depan.

Oleh karena itu, lanjut Yudi, perlu ada kesadaran untuk terus merawat dan mengamalkan Pancasila. Peringatan Hari Kesaktian Pancasila pada 1 Oktober merupakan momentum untuk kembali menaruh perhatian besar pada Pancasila agar bangsa ini tetap kokoh.

Menurut Yudi, harus diakui ada yang salah dalam pembelajaran dan pengamalan Pancasila di masa lalu sehingga seolah-olah Pancasila hanya kepentingan negara, sementara rakyat hanya diminta melaksanakan.

“Pancasila itu kepentingan kita semua. Negara majemuk seperti Indonesia kalau kita tidak sama-sama merawat dan mengamalkan Pancasila akan rugi,” kata dia.

Dikatakannya, apabila negara hanya memikirkan pembangunan fisik tanpa membangun jiwa bangsa ini maka akan timbul krisis kebangsaan.Kegaduhan politik dan sosial akhir-akhir ini, menurut Yudi, tidak lepas dari adanya sesuatu yang putus dalam pembelajaran dan pengamalan Pancasila di masa lalu.

Yudi mengungkapkan bahwa Pancasila itu titik di mana segala kemajemukan Indonesia itu bersatu. Pancasila sebagai titik temu dan titik pijak dimana kebijakan negara, hukum, kebijakan nasional harus berlandaskan Pancasila. Pancasila juga sebagai titik tuju pemberi orientasi kemana bangsa ini akan diarahkan.

Dengan demikian, bila nilai-nilai Pancasila itu tidak dibudayakan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, maka negara majemuk seperti Indonesia dengan keanekaragamanan agama, ras, suku, partai, lapisan sosial, sampai kapan pun akan sulit mencari titik temu atau kesepahaman bagaimana ini negara ini kedepan.

Fakta itu, dinilai bukti pentingnya Pancasila bagi bangsa Indonesia. Dan itu sudah disadari oleh para pendiri bangsa saat menyepakati Pancasila sebagai dasar negara yang isinya gabungan dari nilai agama dan nilai luhur bangsa Indonesia.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top