News

Daftar Nama WNI Hitam Pentolan & Algojo ISIS!

PIAH.COM – Tertangkapnya terorisme bernama Harry Kuncoro alias Wahyu Nugroho alias Uceng pada awal Januari 2019 lalu oleh tim Detasemen Khusus Antiteror 88 atau Densus 88, menambah daftar panjang jumlah teroris yang ada di Indonesia yang berafiliasi dengan Negara Islam Irak dan Suriah di Indonesia atau ISIS.

Harry Kuncoro diduga aktif memberikan uang kepada beberapa kelompok yang berada dalam sel tidur di Indonesia. Peran Harry Kuncoro ini sangat penting dalam aksi terorisme karena memiliki jaringan yang kuat ke luar negeri. Bahkan hubungannya dengan pihak Suriah sangat intens.

“Di organisasi ISIS di Suriah Abu Walid sangat aktif sebagai algojo. Ia sudah tewas pada 29 Januari 2019.

Namun dari hasil komunikasi intens antara Abu Walid dengan HK, yang bersangkutan memberikan saran kepada tersangka HK untuk segera bergabung ke Suriah dengan transfer duit Rp 30 juta untuk dokumen keberangkatan termasuk tiket,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo di Markas Besar Polri, Jakarta Selatan pada Senin (11/2/2019).

Harry Kuncoro ditangkap di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, saat hendak ke Suriah pada 3 Januari 2019.

Dedi mengatakan Densus 88 telah mendeteksi gerak-gerik Harry dan melakukan penangkapan setelah memiliki alat bukti yang cukup. Densus 88 juga menemukan bukti keterlibatan Harry Kuncorodalam berbagai aksi teror di Indonesia.

Berikut beberapa teroris warga negara Indonesia (WNI) yang memiliki hubungan dengan ISIS:

1. Abu Walid

Muhammad Syaifudin alias Muhammad Yusuf Karim Faiz alias Abu Walid merupakan WNI yang menjadi algojo di ISIS, Suriah.

Ia mulai dikenal dari peristiwa kerusuhan Ambon pada 1999. Saat itu, Abu Walid bersama saudara kembarnya disebut ikut dalam kerusuhan tersebut.

Abu Walid pernah ditangkap di Filipina. Pada 2013, dia dibebaskan dan dipulangkan ke Indonesia. Beberapa saat kemudian, pria itu menghilang.

Ia beberapa kali muncul dalam video propaganda ISIS yang disebarkan. Dia disebut-sebut sebagai salah satu tokoh penting di kelompok ISIS. Pada Agustus tahun lalu, pemerintah Amerika Serikat memasukkan namanya dalam daftar hitam.

Pentolan ISIS asal Indonesia ini dikabarkan tewas dalam sebuah serangan di Suriah pada Januari 2019 lalu. Hingga saat ini keluarga belum memperoleh informasi resmi dari pemerintah terkait kabar tersebut.

2. Bahrumsyah

Pentolan ISIS ini dikabarkan tewas dalam aksi bom bunuh diri untuk tentara Suriah pada Februari 2017 silam.

Sosok Bahrumsyah sendiri mulai terkenal sejak kemunculannya dalam video propaganda ISIS yang dirilis pada 22 Agustus 2015.

Dalam video itu digambarkan sekelompok pasukan bermuka Melayu menenteng senjata laras panjang. Mereka berada dalam sebuah kamp di kawasan hutan Suriah. Panji Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) terlihat dikibarkan.

Sebelumnya diketahui bergabung dengan ISIS, Bahrumsyah merupakan koordinator pengajian yang dilakukan oleh Aman Abdurrahman alias Oman. Bahrumsyah yang pernah menjadi mahasiswa Universitas Islam Negeri Syarief Hidayatullah, Jakarta, ini juga menerbitkan tulisan-tulisan Oman melalui percetakannya. Ia bersama seorang rekannya bernama Fachry lantas membentuk Forum Aktivis Syariat Islam (Faksi)

3. Bahrum Naim

Pemimpin ISIS Indonesia, Bahrum Naim, dikabarkan tewas pada September 2018. Ia dikenal sebagai perekrut dan instruktur pembuatan bom tewas dalam sebuah serangan drone di Suriah. Ia melakukan perekrutan melalui media online.

Bahrum, menurut beberapa sumber, melakukan rekrutmen melalui propaganda di internet serta mempengaruhi pemuda Indonesia bergabung dengan ISIS di Suriah. Dia juga merekrut orang untuk dijadikan pelaku bom bunuh diri, termasuk dua pembantu rumah tangga di Indonesia.

Bahrum menjadi penyumbang serangan teror besar di Indonesia, termasuk pada aksi ledakan bom bunuh diri pada 2016 dan penembakan di Starbuck Cafe Jakarta yang menewaskan empat warga sipil dan melukai lebih dari 20 orang.

Pada Juli 2017, Dewan Keamanan PBB telah memasukkan nama Bahrum ke dalam daftar orang yang terlibat dalam pendanaan, perencanaan, memberikan fasilitas, dan menyiapkan aksi demi kepentingan ISIS. (evo/piah)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top